Penampakan Lambaian tangan di gedebok pisang.

Lambaian Tangan di daun Pisang


Penampakan Lambaian tangan di gedebok pisang.

Kisah ini belum begitu lama,  baru skitar 80 tahun yang lalu,  dialami simbok wkt msih kecil. Siang itu ada tetangga yg meninggal, jenazahpun sdh dikebumikan siang itu jg. Sdh menjadi tradisi d desaku utk memandikan jenazah dialasi gedebok pisang dan usai dipakai biasanya ditaruh dipagar.


 Bisa dibayangkan khidupan sebuah desa kecil 80 thn silam, blm ada listrik rumah msih sngat jarang pstilah sangat sunyi dan mencekam saat malam,  sebenarnya wkt itu msih rembang petang,  surup wayahe candek olo sesobo,  


Tak terasa Hari sudah hampir memasuki waktu magrib suasana remang remang, simbok berjalan bersama nenek melewati pagar di mna gedebok pisang itu diletakan,  bau bunga msih tetcium wanginya,  pas sampai ditumpukan debok itu tiba2 muncul tangan seolah menggapai gapai. 


Simbok ketakutan, dan bilang ke neneku kui mbok ono tangan ngawe2 sko nggon debok wong mati, nenekupun berhenti, endi nduk simbok ra weruh jwb neneku. Mk simbokupun menggelayut dan mendekap nenek erat2.krn tangan itu tak kunjung menghilang,  akhirnya beliau berduapun segera berlalu dr tempat itu.  


Dan memang sering ada penampakan pd gedebok pisang yg sdh dipakai utk alas nyuceni jenazah  bkn sekali dua kali tp sering pada jaman itu.  


Sekarang kampungku sdh terang benderang,  pagar pekarangan dr tanahpun sdh tk ada, penduduk kian padat,  kematian bkn hal yg mencekam spt dulu lg.Saat beliau bercerita diapun menasehatiku,  hidup adalah sebuah proses dari tiada menjadi ada dan kembali pd ketiadaan. 


Dunia hanya tempat sementara ibarat muk mampir ngombe,  klo dirasa sdh ckup minum ya berangkat lg menuju khidupan berikutnya.  Urip sak dremo nglakoni,  seneng susah kdu iso dinikmati,  sik ikhlas sabar lan syukur,  bgtulah petuah sumbok yg sll kuingat sampai kini. 

Sekian....

Penulis: Bangau Samparan

Post a Comment

Previous Post Next Post